ingatlah!




".....setiap kita sebenarnya dalam perjalanan menuju ke sana ...."

WeLcOmE tO mY bLoG


WeLcOmE tO mY bLoG

enjoy reading!

enjoy your day!

Monday, 29 February 2016

anak adalah harta dunia & akhirat

12 Ramadhan.....


On the way balik rumah, aku memandu bersendirian. Kereta bergerak perlahan. Biasa lah bulan puasa macam ni. Ketika menaiki flyover susur ke Sime Darby Jalan Sultan  Ismail...tiba-tiba mataku terpandang pada satu keluaga. Daripada pengamatan aku, aku mengagak mereka mungkin warga Indonesia. Seorang ayah, ibu  dan 2 orang anak lelaki. Salah seorang daripada  anak mereka agak kurus dan seorang lagi badan agak bambam..

Bapa tersebut sedang memegang joran..."barangkali mereka hendak memancing".  Tiba2 Bapa tersebut mencampak Jiran tersebut kepada anak lelaki yg agak lurus tersebut. Tersentuh hati Aky dengan perlakuan so bapa td. Terlalu kasar. So anak punya la Cuba meminta dgn baik.

Sement itu...si ibu terus mengambil Jiran tersebut Dan diberi pada anak tanpa berkata apa.
Kulihat sso ayah pergi pada anak yang berbadan gempal pula.

Tiba tiba saje dipulas telinga anaknya. Ditenyeh seolah anak itu bersalah. Tadenga muka biasa biasa dia macam buat muka srlamber.

Menyaksikan begitu hati aku rasa marah....rasa x wajar....kenapa la so ayah tadi macam tu.


Moral of the story. :

1.seorang ayah perlu mendidik, menjadi contoh Dan memberi tunjuk ajar serta panduan kepada anak2.
2.Seseorang ayah tidak boleh memperlakukan anak sesuka hati.
3. Mendidik anak tidak boleh dengan kekerasan4.sayangi lah anak2 kerana mereka adalah amanah dari Allah. Anak adalah saham akhirat kita.
4.Didiklah anak2 dengan penuh kasih sayang...didik supaya sentiasa solat...sentiasa mengingati Allah.
5.Didik anak2 dengan agama.

Monday, 18 January 2016

Chef cilik

"Kemana tumpahnya kuah, kalau tidak ke nasi"

Anak ketiga dalam keluarga. Aku memberinya nama sebagai muhamad danish hakim sama nama dengan anak pelakon abby abadi dan norman hakim. Masa tu aku buntu nak letak nama. Alih-alih aku tiru nama anak abby abady.
Aku gelarnya baby cheese. Suka makan cheese. Semua makanan berasas cheese digemarinya. Danish vs cheese.
Bila sesuatu makanan ada cheese, eermmm terasa sungguh sedap di tekaknya.. Keletahnnya sentiasa membuat aku tersenyum. Seindah namanya, sehebat maknanya...beliau anak yang bijak dan baik.

Chef cilik di dapur. Sundah pandai buat sup ayam, ayam goreng kunyit, ayam tepung,...dan semua ayam kerana itulah lauknya. Minat memasak sudah nampak keterserlahannya.

Bab kata pepatah " ke mana tumpahnya kuah, kalau tidak ke nasi...". Seperti mana abahnya yang suka memasak, minatnya juga suka memasak. Di usia 12 tahun rajinnya beliau  ke dapur... Mencuba menu pelbagai. ...sesuai dengan apa yang hendak dimakan...dan hasilnya malam tadi dia mencuba masak ayam butter...sedappp.

               hasil air tangan anak bujang.  
danish chiken cheese

Saturday, 28 February 2015

Ujian Allah



"bila Allah berkehendak.....dan .kita berkehendak.....maka kehendak Allah yang jadi......"

Aku masih ingat pada cerita banjir yang melanda kampungku, malah seluruh kelantan pada tarikh keramat 22 December 2014. Aku, suami dan anak-anak tidak melepaskan peluang cuti hujung tahun untuk pulang ke kampung sempena cuti Perayaan Krismas pada 25/12/2014.Kami begitu teruja untuk pulang bercuti di kg kami Pasir Mas, Kelatan.

Sepanjang berada di kampung, hampir 2,3 minggu hujan  turun...kekadang lebat, kekadang renyai membasahi bumi. Adat musim tengkujuh.

Pada sebelah petang aku meninjau air sungai kelantan yang sejarak lebih kurang 500 meter (aku agak)...
dari rumah. Dari pemerhatian ku sikit lagi air sungai hendak melimpah ke tebing. Air yg keruh itu, kelihatan berusaha "menjolok" untuk menaiki tebing..

"Tak mungkin air akan melimpahi tebing ni dalam masa terdekat...." hatiku berdetik.

namun kuasa Allah mengatasi segala-galanya. Ketika lena diulit mimpi, aku terdengar suara ayahku menjerit minta kami bangun mengalihkan kereta yang berada di laman rumah kerana air sudah memenuhi tempat parking kereta. Aku memandang jam. Jarum jam menunjukkkan pukul 3.00 pagi.

Segalanya berlaku begitu cepat..air naik mendadak. Sehingga pukul 11.00 pagi air sudah naik sampai paras pinggang.....Allahuakbar!
kami diarah berpindah.

Sebelum berpindah aku sempat memindahkan kerusi dan sofa ke ruang tamu ku yg lebih tinggi...

12.00 tengahari pada 25 December 2014 hari yang sepatutnya aku bertolak pulang ke Kuala Lumpur, aku terpaksa berpindah ke tempat perpindahan. Walau aku ingin pulang ke Kuala Lumpur sekali pun tidak mungkin kerana semua laluan ke Kuala Lumpur ditutup.

Ya Allah!, aku redha atas ketentuan ini. Merasai sendiri peristiwa banjir besar, aku ambil hikmah dan pengajaran melihat ia dari sudut positif. Ya Allah!, banyak hikmah yang ingin kau berikan sebenarnya.

Ketika catatan ini ditulis...(2 bln selepas peristiwa tersebut) rupanya apa yg Allah janjikan bagi org yang sabar, ikhlas dan redha adalah benar....

Allah hendak mengajar kita bersabar....melihat dan menginsafi kekuasaanNya, walau apa keadaan sekalipun solat tidak boleh  ditinggalkan, tidak boleh membazir, perlu bersatu hati...dan banyak lagi.

Allah juga hendak mengajar kita, memperlihatkan kita bagaimana keadaan orang yang susah, orang yang tidak cukup makan, bilamana elektrik dan air tiada....dan bila makanan tidak cukup....

Aku bersyukur kerana Allah menguji aku sedikit sahaja berbanding orang lain yang lebih teruk....

"Ya Allah! berilah kesabaran, kekuatan dan ketabahan pada mereka-mereka yang teruk dilanda banjir".

      Keadaan air pada pagi 25/12/2014, 11.00 pg  
     




27/12/2015, 11.00 pagi- Kesan selepas banjir


28/12/2014-2 hari selepas banjir

kerja-kerja mencuci ruang tamu selepas air mulai surut

Video yang sempat dirakam ketika air naik mendadak

Wednesday, 9 July 2014

Antara syuruk-isyrak-duhaa

"belajar adalah proses pembelajaran yang berterusan..."



Situasi:

Seorang  wanita bertanya Ustaz.

Soalan:

" Ustaz boleh kah jika kita sembahyang sunat taubat dan sunat hajat pada waktu syuruk, kemudian  bila masuk waktu duhaa, kita menunaikan solat sunat duhaa pula?"


Jawapan ustaz :

Hukumnya haram sembahyang pada waktu syuruk.
Tunggulah 10 minit, kemudian tiba waktu isyrak,
bila masuk waktu isyrak bolehlah sembahyang solat sunat taubat
dan kemudian sembahyang sunat hajat.
Selepas itu bolehlah menunaikan solat sunat duhaa pula setelah  masuk waktu.

Sumber:
Ustaz jemputan radio ikim (tak ingat nama ustaz)
10.15-11.00 pagi



Friday, 5 April 2013

Begitulah..aku

"Solat itu tiang agama.."

Fajar mula menyinsing
Saat mentari  kian terbit  







Anak..anak, …bangunnnn!.. solat subuh…waktu dah nak habis” begitulah aku  setiap pagi..Aku tidak sanggup membiarkan anak-anak lena diulit mimpi,  berselimutkan blanket masing-masing. Indah dibuai 
mimpi..suatu saat yang cukup lazat. Jika tak dikejutkan bangun…hilanglah satu kewajipan yang tak tertanggung dosanya.. 
mentari megah bersinar
 Aku harus ada rasa ‘dengki’ seandainya melihat anak-anak lena tidur sehingga lewat tengahari tanpa  bangun menunaikan solat subuh. Sebagai ibubapa dan sebagai ibu,..aku harus bertegas dan tidak boleh berkompromi membiarkan mereka menggadaikan waktu subuh semata- mata kesian pada mereka…kesian kerana mengganggu tidur mereka.

fajar kian pergi
Dengan mata agak-agak pejam celik..pejam celik mereka bergerak malas menuju bilik air, mengambil wudhu…langsung terus menunaikan solat subuh..

             ketenangan laut waktu pagi
Hati bergolak gembira tatkala melihat anak- anak tetap bangun mengerjakan solat subuh..walaupun sayang dengan tidur mereka. Biarlah keadaan ini menjadi satu kebiasaan…nanti mereka akan seronok dan merasa bersalah jika meninggalkan walau satu waktu solat.

Ombak tenang membadai pantai 
Sebagai ibu bapa tiada apa yang diharapkan pada anak-anak..selain meminta yang terbaik untuk anak-anak…menjadi insan yang beguna..sentiasa meletakkan Allah dan RasulNya pada tempat paling teratas…dan sentiasa melakukan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya

Sebagai ibu setiap kali selepas solat tidak lupa aku menitipkan doa pada Allah..agar mengurniakan  mereka jodoh yang baik… pekerjaan yang baik…dan menjadikan mereka anak-anak yang soleh dan solehah

Sebagaimana aku kini…begitulah ibuku dulu…setiap kali bangun sembahyang subuh…beliau tidak akan lupa mengejutkan anak-anaknya…beliau akan memastikan anak-anaknya akan bangun menunaikan solat. Kami tidak dibiarkan tidur sehingga matahari meninggi..

Ombak mula membadai pantai 
Seusai solat subuh..aku akan menolong mengemas rumah..dan aku jenis yang suka membaca buku-buku (terutamanya buku motivasi)…tidak suka membuang masa dengan perkara tak berfaedah..
Aku akan menyusun masa belajar ku.tatakala remaja aku bukan jenis yang  bila balik sekolah berpeleseran ke sana kemari…

Begitulah aku…akan sentiasa bertanya anak-anakku
“…dah solat magrib?”…solat isyak?..”.begitulah seterusnya…di samping itu andai ada masa aku akan menyampaikan sedikit tazkirah buat mereka…(selalunya….time mengaji)..aku akan mengingatkan mereka supaya rajin baca Quran.. terangkan pada mereka..kenapa perlu banyak baca Quran..kenapa mereka perlu menjadi anak-anak yang soleh…semua ku jelaskan..( aku tidaklah pandai …tapi sekadar menyampaikan apa yang aku belajar…dan dengar  dari ceramah.yang aku hadiri.)
Indahnya alam milik Allah
Biar mereka faham…biar mereka malu andainya tak menutup aurat…biar mereka tahu yang mana baik..dan yang mana buruk..

Aku sentiasa teringatkan kata-kata hikmah Prof Muhaya
’kita membesarkan anak-anak atau kita membesarkan raksaksa dalam rumah kita…”




Wednesday, 3 October 2012

pagi hingga malam

Jarum jam  menunjukkan pukul 7.45 malam. Tinggal lagi lebih kurang 1 jam lagi masa nak balik tepat 9.15 malam
"wah! leganya".. Jari jemari ku masih lagi  laju menekan  keyboard.
Satu demi satu helaian borang itu aku semak. Kemudian aku turunkan tandatangan ringkas, menandakan dokumen itu dan maklumat semua ok serta telah diluluskan…
“eee…bila la nak habis kerje ni …” hati bagai meronta..merungut..(masa mula-mula mintak kerja dulu bukan main..sanggup buat apapun, janji dapat kerja…hihi)
2 minggu sebelum puasa kami dah kesibukan. Dalam bulan puasa…masih berterusan…
”namun Raya tetap raya…lepas raya… lain kira.”… itu lah masa syok nak beraya
Alih2, lepas raya, dah sebulan lebih masih kerja hingga  ke malam….huhu. Badan dah penat2, dah…
seingat aku  sejak2 sibuk ni…kemahiran  memasak aku dah semakin hilang…aku dah tak tahu dah  nak masak apa….dah lama tak masak….boleh katakan  semua kerja rumah dah  ‘terbengkalai’
namun….Semuanya akan berakhir….2 minggu lagi…lepas ni aku nak berehat puas-puas dekat
Ho Chih Min…Dah penat kerja…makan angin pula….


Inilah sebahagian… dari Dokumen yang perlu diproses….. kat tepi aku duduk…kat atas meja…semua ada…meja pun dah tak rupa meja dah…

Friday, 21 September 2012

my bungaloW

Bizinya aku semenjak dua menjak ni…
Kerja hingga ke malam…  time ni  opis aku tengah menerima banyak penyata tahunan dan penyata kewangan  bagi syarikat-syarikat yang berdaftar di malaysia .
Masa ni kita orang tengah  ‘peak period’.. sehingga  perlu buat ‘ot’ lah katakan. Volume Dokumen lebih banyak dari biasa
Bermula puasa lagi  kami dah  sebuk..balik malam untuk  menyemak  maklumat –maklumat dalam penyata tahunan dan kewangan tersebut…
Lepas raya ni pun sama..sehinggalah penrtengahan bulan oktober..
Sepanjang tempoh itu juga aku,  memang tak menyediakan  sarapan pagi untuk anak-anak, tak sempat nak masak…balik rumah dah penat..nak berehat je sambil tengok tv…sehingga lelap…

inilah  rumah IdAmAn kami


“ makan kat sekolah ye!’ pintaku pada anak-anakku. Mahu taknya..bagun pagi pukul 6.30, memang tak sempat nak masak pun
Malam balik… dia orang dah makan…nasiblah ada mR.a yang sememangnya boleh dan mahir memasak.
lega sikit aku.
Dah banyak kain tak berbasu..tak berlipat..nak suruh anak-anak kesian pula diaorang nak buat kerja sekolah…tak pe lah biar je macam tu…nanti ada masa…lipatlah..!!
Kesibukan itu membuat aku tak sempat nak menulis, apatah lagi nak melayan blog aku ini…
Rindu rasanya nak berbicara di sini. Banyak yang nak dikatakan…banyak yang nak diceritakan… sepanjang tempoh itu…nak sambut birthday mR.a yang jatuh pada 16 September pun tak sempat. Mana tak nya  16 september kami mengambil peluang cuti 3 hari untuk balik ke kampong, untuk melihat rumah kami yang hamper siap..
Alhamdulillah..segala-galanya…sudah menjadi kenyataan..rumah idaman kami dah boleh diduduki awal oktober ni..perancangannya nak duduk dan buat sembahyang hajat pada 16 september…tapi tak sempat…